PENGALAMAN DIKAFANI SEPERTI JENAZAH!

5 comments
smunel makassar, tahun 2007

Sudah lama, Bu Zuhroh, guru Agama Islamku bilang kalau dikelas sebelas ini, akan ada praktek pengafanan jenazah. Itu memang materi agama ku. Ada dibuku cetak kok!!

Dan hari ini saatnya tiba buat praktek mengkafani jenazah. Seperti biasa lah, sebelum belajar agama, kelasku (XI IPA 3 a.k.a ELECTHREE) harus wudhu dulu, maklum lah, belajar agamanya di dalam mesjid.

Setelah kelas sudah berdoa, pelajaran pun dimulai. Guru agamaku bilang kalau hari ini praktek pengurusan jenazah. Ga cuma mengkafani deng..!!

Yang disediakan itu kain putih dan BUKAN kain kafan.
WHY....??
Alasannya kan cuman buat latihan dan kain kafan itu ada aroma2..ya gitu deh!!
Kain yang dipake ga tau apa, lupa namanya.
Yang jelasnya kain itu dijahit dan disambung.

Dijelasin kok, kalo kain kafan ga boleh dijahit. Dan sekali lagi, ini kan proses belajar.

Setelah penjelasannya kelar, tahap praktek dimulai.

Yang jadi masalah, siapa yang bersedia menjadi jenazah dan dikafani?

tiba2,,
"FITRAH aja bagaimana? Badannya kan lumayan cukup! Ntar dapat poin plus deh!". Katanya Ibu Guru agamauku,

arggghhh..
saya?
senang tapi deg2an juga, tapi rasa penasaranku tinggi..
jadi saya pun bersedia.

Dari cewek yg jd jenazah itu yuyun.

...

OKEY, MULAIII..!!!

....


saya pun berbaring dilantai mesjid, praktik pertama adalah MEMANDIKAN JENAZAH..
Cuman improve kok, ga smpe lepas pakaian kok. Cuman diperagakan cara memandikannya. Yang mempraktekkan itu temanku dibimbing oleh guruku.
Saya tetap diam dan seakan-akan saya jadi jenazah.
Perut ditekan2, badan diusap2,
saya tetap diam
(sy menikmati menjdi jenazah, cepat atau lambat pasti kita akan kembali Pada-Nya)

praktek selanjutnya ialah mengkafani.

Saya berbaring diatas lapisan kain putih.
Diam, dan seolah-olah mati.
(akting gw boleh juga kok)

dan prosesi pengkafanan pun dimulai. Satu persatu kain kafan dipertemukan ujung dan ujung yang lainnya. Hingga tubuhku tertutupi.

ingat,
ada yang aneh,
bukannya merasa panas, tapi saya malah merasa dingin.
Jujur, saya membayangkan kalau ini bener2 terjadi.
Hufh..

Setelah seluruh badan tertutup, sekarang bagian akhir. Mengikat.
Saya tidak ingat ada berapa ikatan.
Yang jelas saya sudah menjadi jenazah yang siap untuk proses selanjutnya.
Pemakaman.

Tapi ga sampai dimakamkan betul.
Sampai mengkafani aja. Tentang makam cukup djelaskan scara teori.

Ah..
Betul2 pengalaman yang baru. Tidak semua orang bisa mendapat kesempatan dikafani sewaktu msh hidup.


Pengalaman yang tak terlupakan.

*thx buat IBU GURU AGAMAKU,
Ibu St. Zuhro
Next PostPosting Lebih Baru Previous PostPosting Lama Beranda

5 komentar:

  1. gw jg prnah tuh yg kyk bgnian..

    but bkan gw yg jd jezanahx..

    wkkwkkwkk.

    thx yah uda ngasih blogroll bwt blog qu..;-)

    BalasHapus
  2. jangan mengingatkan aku akan masa-masa kita di jahili ama bu zuhro....
    rijal initial_rekcah

    BalasHapus
  3. Enak iia dikafani?
    Kok dingin?
    Pasti gr2 udah di mandiin..

    BalasHapus